RSS   Help?
add movie content
Back

Kuala Lumpur in Kuala Lumpur

  • Central Railway Colony, Parsee Colony, Dadar, Mumbai, Maharashtra, India
  •  
  • 0
  • 84 views

Share

icon rules
Distance
0
icon time machine
Duration
Duration
icon place marker
Type
Luoghi religiosi
icon translator
Hosted in
Malay

Description

Parsis tergolong dalam Zoroastrian komuniti Parsi, yang berhijrah ke India pada abad ke-8, selepas pencerobohan Arab-Islam. Perincian sejarah penghijrahan ini tidak banyak diketahui, tetapi penyebarannya nampaknya dibuktikan terutama di Gujarat dari abad ke-10 dan tumpuan mereka seterusnya di Bombay (abad ke-18), di mana mereka mendirikan jajahan berdasarkan perdagangan. Budaya dan ekonomi mereka yang tinggi memberi mereka peluang untuk memegang jawatan politik penting dalam Kongres Nasional (1906). Walaupun pengaruh India yang kuat dan penyebaran emigrasi dari India ke negara-negara lain di dunia (Kanada, Amerika Syarikat, Australia, Afrika Timur), Parsis telah mengekalkan warisan rohani, agama dan sosial tanah air Iran kuno mereka. Agama mereka, Parsisme, meneruskan tradisi Zoroastrianisme seperti yang diamalkan dan difahami di Parsi di bawah orang Sasan. Orang-orang Parsi menolak sebutan 'penyembah api' yang diberikan oleh orang-orang India, dan menyatakan bahawa mereka hanya menyembah Tuhan (Ahura Mazd tidak), walaupun api memainkan peranan besar dalam upacara mereka, seperti yang dilakukan pada orang-orang Parsi kuno. Ungkapan" pemikiran yang baik, kata-kata yang baik, perbuatan baik " mewakili tiga tiang iman Zoroastrian dan merangkum kepercayaan dan kelakuan pengikutnya. Zoroastrianisme adalah agama tertua di dunia yang percaya kepada satu Tuhan. Ia diasaskan oleh Zoroaster (Zarathustra) kira-kira seribu tahun sebelum kelahiran Kristus di Persia kuno (sekarang Iran, di mana mereka masih dianiaya). Dalam sejarah agama Tuhan mempunyai banyak nama: Yehuwa, Allah, dsb. Dalam Zoroastrianisme Tuhan disebut" Ahura Mazda "yang bermaksud"Tuhan Yang Bijak". Nama-nama Tuhan yang lain dalam agama Zoroastrian adalah: Maha Mengetahui (mengetahui segala-galanya), Maha Kuasa (Semua berkuasa), di mana-mana (ada di mana-mana), tidak dapat difahami oleh manusia, tidak berubah, pencipta kehidupan, Sumber semua kebaikan dan kebahagiaan. Oleh itu, tidak ada gambar Tuhan. Seperti dalam agama-agama utama yang lain, mereka percaya bahawa dia menciptakan dunia dan berdoa kepadanya setiap hari. Mereka percaya bahawa jika manusia memilih untuk mengikutinya, itu mewakili semua kebaikan, kejahatan akan dikalahkan dan dunia akan menjadi syurga. Kitab Suci Zoroastrian yang paling penting adalah Gathas, atau pujian, disusun oleh Zoroaster sendiri dan masih disimpan dalam bahasa asalnya. Dalam menjawab bahagian pertama soalan itu, kita dapat mengatakan bahawa Penerangan Sebuah hakikat atau hukum serta aturan tertentu tidak dapat menyediakan seluruh bahagian dan karakteristik yang berkaitan dengannya: Katha Ahu vairyo Atha ratush, ashat chit hacha, Vangheush dazda manangho, shyaothnanam angheush Mazdai; Khshathremch Ahura a, yim dregubyo dadat vastarem. "Sama seperti Tuhan yang akan dipilih (oleh kita), adalah Nabi Sesuai dengan kebenaran itu sendiri; karunia fikiran yang baik adalah bagi mereka yang bekerja keras, untuk Tuhan, dalam kehidupan. Kuasa dan kemuliaan pencipta diberikan kepada mereka yang memberi sokongan kepada orang miskin dan yang memerlukan." Kuil di mana mereka pergi untuk menyembah dipanggil Agiary atau "kuil api". Di dalamnya terdapat api atau perapian yang melambangkan Tuhan Cahaya atau kebijaksanaan dan kekuatan penyuciannya. Menjadi salah satu agama tertua, ini adalah pertama kalinya banyak konsep keagamaan umum yang disebutkan, khususnya: konsep Tuhan yang tertinggi dan tidak dapat difahami, kehidupan selepas kematian, baik dan jahat, penghakiman pada kematian, syurga dan neraka dan akhir dunia. Mereka percaya bahawa manusia dapat mengenali Tuhan melalui sifat-sifat ilahi - Nya: fikiran yang baik dan tujuan yang baik (Vohu Manah), kebenaran dan kebenaran (Asha Vahishta), pengabdian Suci, ketenangan dan kasih sayang (Spenta Ameraiti), Kuasa dan peraturan yang adil (Khashathra Vairya), keutuhan dan kesihatan (Hauravatat), umur panjang dan keabadian (Ameretat). Sifat-sifat ini dilambangkan sebagai makhluk bersayap yang mengingatkan para malaikat agama Kristian. Zoroastrian mempunyai kalendar dan perayaan mereka sendiri dan hari suci. Festival Zoroastrian yang penting adalah Naw-Ruz (Tahun Baru) dan dikongsi oleh orang-orang dari agama lain, seperti umat Islam yang berasal dari Parsi dan Bah-bahs. Agama Zoroastrian begitu lama sehingga anda dapat mencari simbol mereka di tempat-tempat arkeologi seperti runtuhan purba Kota Persepolis, dan teks suci mereka boleh didapati ditulis dalam cuneiform (seperti desak), yang merupakan salah satu gaya penulisan pertama yang diketahui di dunia dan asalnya milik tamadun Mesopotamia. Salah satu simbol suci mereka ialah Faravahar atau Farohar, yang merupakan simbol bersayap yang ditunjukkan pada permulaan cerita ini. Perkataan Faravahar bermaksud" memilih " dan ia mewakili kebebasan memilih yang harus diikuti oleh manusia baik atau jahat. Pernah tertanya-tanya yang benar-benar di mana tiga orang bijaksana dari Timur atau magi yang datang untuk memuja bayi Yesus dan bagaimana mereka mencari dia? Ini magi di mana sebenarnya Imam Zoroastrian, dan mereka mengikuti nubuatan yang dibuat oleh Zoroaster hampir seribu tahun sebelum kelahiran Kristus: "Apabila saya kembali, anda akan melihat bintang baru di Timur-ikut Dan engkau akan mencari saya di sana, cradled dalam jerami." (insipred oleh https://myhero.com/Zoroaster )

image map
footer bg