RSS   Help?
add movie content
Back

Ateshgah, kuil api Baku

  • West Azerbaijan Province, Tazeh Kand-e-Nosrat Abad, تکاب - تخت سلیمان، Iran
  •  
  • 0
  • 84 views

Share



  • Distance
  • 0 m
  • Duration
  • 0 h
  • Type
  • Luoghi religiosi
  • Hosting
  • Malay

Description

Azerbaijan memperoleh namanya dari Atropatene, terjemahan Yunani dari perkataan Parsi Lama yang bermaksud “Tanah api suci”. Oleh itu, negara ini mempunyai sejumlah laman web yang berkaitan dengan Zoroastrianisme. Sebagai contoh di timur laut Azerbaijan’s modal adalah Baku Ateshgah (kuil api). Struktur seperti istana menggabungkan gaya seni bina Parsi dan India, dan telah menjadi Zoroastrian, Hindu dan Sikh laman ziarah selama berabad-abad.Ateshgah, juga dikenali sebagai Kuil Api Abadi adalah tempat yang unik - baik secara semulajadi dan sejarah. Pada zaman dahulu ini adalah tempat suci bagi orang Zoroastrian yang biasa menyembah api, dan itulah sebabnya api yang kekal dan tidak dapat dibezakan ini sangat berharga dan simbolik bagi mereka. Tetapi bagaimana sebenarnya yang mungkin? The & quot;api abadi & quot; adalah fenomena semula jadi, yang sebenarnya adalah pembakaran gas asli dari kerak bumi. Apabila api keluar di permukaan bumi dan memenuhi oksigen, ia akan menyala. Kuil Api Abadi terdiri daripada banyak lubang kecil yang terbakar. Bagaimanapun, API semula jadi berhenti terbakar pada abad ke-19 kerana beberapa pergerakan di permukaan bumi. Pada masa kini Kuil dinyalakan oleh kebakaran tiruan yang menyerupai apa yang dulu. Strukturnya serupa dengan caravanserais (pelancong’ Penginapan) di rantau ini dengan dinding pentagonal yang mengelilingi halaman. Walau bagaimanapun, di tengah-tengah halaman ini duduk sebuah mezbah, pusat kompleks kuil di mana ritual api diperhatikan. Mezbah itu terletak betul-betul bolong Gas Asli, menyalakan api besar di tengah dan empat api yang lebih kecil di sudut atas bumbung paviliun. Di sekitar altar kuil terdapat sejumlah sel kecil yang menahan para penyembah pertapa dan jemaah haji. Perbahasan berlanjutan sama ada kuil ini didirikan sebagai Zoroastrian atau tempat pemujaan Hindu, kerana strukturnya menggabungkan unsur-unsur seni bina dari kedua agama tersebut, tanpa sepenuhnya mematuhi agama tersebut. Teori yang paling mantap meletakkan kuil dalam tradisi Zoroastrian, tetapi ia telah berkembang menjadi tempat ibadat Hindu yang dominan dari masa ke masa. Pada akhir abad ke-19, tempat itu ditinggalkan, kemungkinan besar disebabkan oleh penurunan penduduk India Di Azerbaijan.

image map


Buy Unique Travel Experiences

Fill tour Life with Experiences, not things. Have Stories to tell not stuff to show

See more content on Viator.com