RSS   Help?
add movie content
Back

Istana Gatchina

  • Krasnoarmeyskiy Prospekt, 1, Gatchina, Leningradskaya oblast', Russia, 188307
  •  
  • 0
  • 72 views

Share

icon rules
Distance
0
icon time machine
Duration
Duration
icon place marker
Type
Palazzi, Ville e Castelli
icon translator
Hosted in
Malay

Description

Pertama kali muncul dalam rekod pada tahun 1499, Khotchino - nama lama untuk Gatchina - adalah sebuah kampung Rusia di bawah pemerintahan Novgorod Yang Agung. Dimenangi dan kalah oleh orang Livon dan kemudian orang Sweden pada abad ke-17, ia dikembalikan untuk Rusia oleh Peter The Great semasa Perang Utara. Peter mendirikan sebuah hospital kekaisaran dan apoteker di sana, tetapi tidak sampai tahun 1765, ketika Catherine the Great membeli kampung dan tanah sekitarnya untuk kegemarannya, kira Grigoriy Orlov, kerja itu bermula di istana dan taman.Orlov menggunakan arkitek kelahiran Itali Antonio Rinaldi untuk merancang istana Gatchina. Rinaldi mula bekerja pada tahun 1766, dan mengambil masa lima belas tahun untuk menyelesaikan bangunan gaya istana. Pada masa itu, Orlov tidak menyukai Catherine dan hanya tinggal dua tahun lagi untuk hidup. Selepas kematiannya, Gatchina dibeli kembali oleh permaisuri dan diserahkan kepada anaknya, Tsar Paul masa depan. Paul mempunyai arkitek kegemarannya, Vincenzo Brenna, merombak istana, menonjolkan watak bentengnya agar sesuai dengan selera ketenteraannya. Gatchina tetap menjadi milik janda, Maria Fedorovna, dan kemudian diserahkan kepada anaknya, Nicholas I, yang menambahkan Dewan Arsenal ke bangunan itu dan menggunakannya sebagai kediaman musim panas rasminya, begitu juga anaknya, Alexander II. Alexander III menghabiskan hampir dua tahun pertama pemerintahannya yang berpusat di Gatchina, takut dibunuh seperti ayahnya. Semasa Revolusi dan Perang Saudara, Gatchina adalah lokasi dua peristiwa besar - kejatuhan terakhir pemerintahan sementara Kerensky pada tahun 1917, dan kekalahan Trotsky terhadap kemajuan terakhir Tentera Putih dari Estonia pada bulan Julai 1919. Bandar ini dinamakan semula Trotsk selama enam tahun pada tahun 1920-an. istana dan taman dibuka untuk umum sejurus selepas Revolusi, dan berfungsi sebagai muzium sehingga diduduki oleh Nazi pada tahun 1941. Seperti di tempat lain, pekerjaan membawa kerosakan teruk pada istana dan taman, dan kerja pemulihan masih berterusan lebih dari 60 tahun kemudian.

image map
footer bg