RSS   Help?
add movie content
Back

Istana Diraja

  • Slottsplassen 1, 0010 Oslo, Norvegia
  •  
  • 0
  • 137 views

Share



  • Distance
  • 0 m
  • Duration
  • 0 h
  • Type
  • Palazzi, Ville e Castelli
  • Hosting
  • Malay

Description

Istana Diraja dibina pada separuh pertama abad ke-19 sebagai kediaman raja Norway Charles III, yang juga memerintah sebagai Raja Sweden dan sebaliknya tinggal di sana, dan merupakan kediaman rasmi Raja Norway sekarang. Putera Mahkota tinggal di Skaugum dalam penanya sebelah barat Oslo. Istana ini mempunyai 173 bilik. Sehingga selesai istana diraja, royalti Norway tinggal di Paleet, rumah bandar yang indah di Christiania bahawa saudagar kaya Bernt Anker mewariskan kepada negeri ini pada tahun 1805 untuk digunakan sebagai kediaman diraja. Selama tahun-tahun terakhir kesatuan dengan Denmark ia digunakan oleh Viceroy dari Norway, dan pada tahun 1814 oleh raja pertama Norway yang merdeka, Christian Frederick. Raja Charles III John dari Dinasti Bernadotte tinggal di sana sebagai Putera Mahkota (1814-1818) dan kemudian sebagai raja semasa lawatannya yang kerap ke ibu kotanya di Norway. Charles John memilih laman web untuk kekal Istana Diraja di sebelah barat Christiania pada tahun 1821 dan menugaskan pegawai dan arkitek yang tidak berpengalaman, kelahiran Denmark Linstow, untuk merancang bangunan. Parlimen meluluskan kos yang ditetapkan 150 000 Speciedaler untuk dibiayai oleh penjualan bon kerajaan. Kerja di laman web ini bermula pada tahun 1824, dan pada 1 Oktober 1825 Raja meletakkan batu asas di bawah mezbah Kapel diraja masa depan. Linstow pada awalnya merancang bangunan hanya dua tingkat dengan sayap yang memproyeksikan di kedua-dua sisi fasad utama. Kerja-kerja asas yang mahal menyebabkan anggaran melebihi, dan bangunan itu harus berhenti pada tahun 1827, hanya akan disambung semula pada tahun 1833. Sementara itu, Storting menolak pemberian tambahan sebagai demonstrasi menentang usaha Raja yang tidak popular untuk mewujudkan kesatuan yang lebih erat antara dua kerajaannya. Pada tahun 1833, Linstow menghasilkan projek yang lebih murah tanpa sayap yang memproyeksikan, tetapi dengan tingkat tiga sebagai pampasan. Hubungan yang lebih baik dengan raja menjadikan Storting memberikan dana yang diperlukan untuk menyelesaikan bangunan. Bumbungnya diletakkan pada tahun 1836, dan bahagian dalamnya selesai pada akhir tahun 1840-an. Raja Charles John tidak pernah senang tinggal di istananya sebelum dia meninggal pada tahun 1844, dan penghuni pertamanya adalah anaknya Oscar i dan ratu Josephine. Tidak lama kemudian didapati bahawa keluarga diraja memerlukan kediaman yang lebih luas, dan sayap yang menghadap ke taman itu dilanjutkan. Sebelum perasmian rasmi pada tahun 1849, tiang tiang pusat yang telah dipasang pada tahun 1833 diperkenalkan semula, dan atap curam sementara digantikan oleh atap rata yang lebih elegan dan lebih mahal. Raja Bernadotte berikutnya Charles IV dan Oscar II terus menggunakan Istana Kerajaan di Christiania, tetapi menghabiskan sebahagian besar waktunya di Stockholm. Isteri Raja Oscar, Sophia dari Nassau, lebih suka menghabiskan musim panas di Norway, tetapi kebanyakannya tinggal di manor negara Skinnarb di dekat sempadan Sweden demi kesihatannya. Oscar II tidak hadir di istananya pada tahun 1905, tahun pembubaran Kesatuan dengan Sweden, tetapi anaknya, ketika itu Putera Mahkota Gustaf, melakukan dua lawatan singkat dalam usaha sia-sia untuk menyelamatkan Kesatuan itu. Dinasti Bernadotte melepaskan takhta Norway mereka pada tahun 1905 dan digantikan oleh Putera Carl dari Denmark, yang mengambil nama Haakon VII ketika dia menerima pemilihannya sebagai raja Norway yang merdeka sepenuhnya. Dia adalah raja pertama yang menggunakan Istana sebagai kediaman tetapnya. Semasa pemerintahan dan kediaman Raja Olav V dari tahun 1957 hingga 1991, tidak ada wang untuk pengubahsuaian, sesuatu yang sangat diperlukan oleh kualiti binaan struktur asalnya. Setelah Norway bermutasi dari rumah miskin Scandinavia menjadi anggotanya yang paling kaya, raja sekarang, Raja Harald V, dapat memulakan projek pengubahsuaian yang komprehensif. Dia dikritik kerana jumlah wang yang diperlukan untuk membawa istana ke keadaan yang memuaskan walaupun banyak ini dapat memperbaiki kekurangan pembinaan dari satu setengah abad yang lalu. Sejak lawatan awam bermula pada tahun 2002, masyarakat umum dapat melihat dan menghargai pengubahsuaian dan kemegahan yang kini dibanggakan oleh istana. Rujukan: Wikipedia

image map


Buy Unique Travel Experiences

Fill tour Life with Experiences, not things. Have Stories to tell not stuff to show

See more content on Viator.com