RSS   Help?
add movie content
Back

Tiwanaku

  • Tiwanaku, Bolivia
  •  
  • 0
  • 104 views

Share



  • Distance
  • 0 m
  • Duration
  • 0 h
  • Type
  • Siti Storici
  • Hosting
  • Malay

Description

Laman web ini pertama kali dirakam dalam sejarah bertulis oleh penakluk Sepanyol Pedro Cieza de le Accumn. Dia menemui jenazah Tiwanaku pada tahun 1549 ketika mencari ibu kota Inca Qullasuyu. Nama Tiwanaku yang diketahui penduduknya mungkin telah hilang kerana mereka tidak mempunyai bahasa bertulis.Bahasa Puquina telah dinyatakan sebagai bahasa yang paling mungkin bagi penduduk kuno Tiwanaku. Kawasan di sekitar Tiwanaku mungkin telah dihuni seawal 1500 SM sebagai sebuah perkampungan pertanian kecil.Dalam tempoh masa antara 300 SM dan AD 300, Tiwanaku dianggap sebagai pusat moral dan kosmologi untuk Empayar Tiwanaku yang banyak orang membuat ziarah. Penyelidik percaya ia mencapai kedudukan ini sebelum mengembangkan kekuatannya empire.In 1945, Arthur Posnansky menganggarkan bahawa Tiwanaku bertarikh 15,000 SM, berdasarkan teknik arkeoastronomiknya. Pada abad ke-21, para pakar menyimpulkan Tarikh Posnansky tidak sah dan "contoh maaf mengenai bukti archaeoastronomical yang disalahgunakan." Struktur yang telah digali di Tiwanaku merangkumi Akapana, Akapana Timur, dan Pumapunku platform melangkah, Kalasasaya, Kheri Kala, dan Putuni kandang, dan Kuil separa bawah tanah. Ini boleh dikunjungi oleh orang ramai. Akapana adalah struktur piramid berbentuk silang yang lebar 257 m, lebar 197 m pada maksimum, dan tinggi 16.5 m. Di pusatnya nampaknya merupakan gelanggang yang tenggelam. Ini hampir musnah oleh penggalian penjarah dalam yang terbentang dari pusat struktur ini ke bahagian timurnya. Bahan dari penggalian looters dibuang dari bahagian timur Akapana. Tangga dengan patung terdapat di sebelah baratnya. Kompleks kediaman yang mungkin telah menduduki kedua-dua sudut timur laut dan Tenggara struktur ini. Pada asalnya, Akapana dianggap dibuat dari bukit yang diubah suai. Kajian abad kedua puluh satu menunjukkan bahawa ia adalah gundukan tanah buatan manusia, berhadapan dengan campuran bongkah batu besar dan kecil. Kotoran yang terdiri daripada Akapana nampaknya telah digali dari" parit " yang mengelilingi laman web ini.Blok batu terbesar di Akapana, Diperbuat daripada andesit, dianggarkan beratnya 65.70 metrik tan.Strukturnya mungkin untuk hubungan shaman-puma atau transformasi melalui peralihan bentuk. Tenon puma dan kepala manusia mengetuk teras atas. The Akapana Timur dibina di sebelah timur Tiwanaku awal. Kemudian ia dianggap sebagai sempadan antara pusat upacara dan kawasan bandar. Itu terbuat dari lantai pasir dan tanah liat yang tebal dan siap, yang menyokong sekumpulan bangunan. Tanah liat kuning dan merah digunakan di kawasan yang berbeza untuk tujuan estetik. Ia disapu bersih dari semua sampah domestik, menandakan kepentingannya yang besar kepada budaya. Pumapunku adalah platform buatan manusia yang dibina di atas paksi Timur-Barat seperti Akapana. Ia adalah gundukan tanah bertingkat segi empat tepat yang berhadapan dengan blok megalitik. Ia adalah 167.36 m lebar sepanjang paksi utara-selatan dan 116.7 m lebar sepanjang paksi Timur-Barat, dan adalah 5 m tinggi. Unjuran Lebar 20 meter yang sama memanjangkan 27.6 meter ke utara dan selatan dari sudut timur laut dan Tenggara pumapunku. Mahkamah berdinding dan tidak diingini dan esplanade dikaitkan dengan struktur ini. Ciri utama Pumapunku adalah Teres batu besar; ia berukuran 6,75 x 38,72 meter dan diturap dengan bongkah batu besar. Ia dipanggil "plataforma L Logotica". Plataforma L Logamtica mengandungi blok batu terbesar yang terdapat di laman Tiwanaku.Ponce Sangines blok itu dianggarkan beratnya 131 metrik tan. Blok batu kedua terbesar yang terdapat di dalam Pumapunku dianggarkan 85 metrik tan. Kalasasaya adalah halaman besar sepanjang tiga ratus kaki, digariskan oleh Pintu Masuk tinggi. Ia terletak di sebelah utara Akapana dan sebelah barat Kuil separa bawah tanah. Di dalam halaman adalah tempat penjelajah menemui Gateway of the Sun. Sejak akhir abad ke-20, para penyelidik berteori bahawa ini bukan lokasi asal gateway. Berhampiran halaman adalah kuil separa bawah tanah; halaman tenggelam persegi yang unik untuk paksi utara-selatan dan bukannya Timur-Barat.Dinding ditutup dengan kepala tenon dengan banyak gaya yang berbeza, menunjukkan bahawa struktur itu digunakan kembali untuk tujuan yang berbeza time.It dibina dengan dinding tiang batu pasir dan blok batu Ashlar yang lebih kecil.Blok batu terbesar di Kalasasaya dianggarkan beratnya 26.95 metrik tan. Di dalam banyak struktur laman web ini terdapat pintu masuk yang mengagumkan; yang berskala monumental diletakkan di gundukan buatan, platform, atau gelanggang tenggelam. Banyak pintu masuk menunjukkan ikonografi " Dewa kakitangan."Ikonografi ini juga digunakan pada beberapa kapal besar, menunjukkan kepentingan kepada budaya. Ikonografi ini paling banyak terdapat di Gateway of the Sun. Gerbang matahari dan lain-lain yang terletak di Pumapunku tidak lengkap. Mereka kehilangan sebahagian dari bingkai tersembunyi khas yang dikenali sebagai chambranle, yang biasanya mempunyai soket untuk pengapit untuk menyokong penambahan kemudian. Contoh-contoh seni bina ini, serta gerbang Akapana yang baru ditemui, mempunyai perincian yang unik dan menunjukkan kemahiran tinggi dalam pemotongan batu. Ini mendedahkan pengetahuan tentang geometri deskriptif. Keteraturan elemen menunjukkan bahawa mereka adalah sebahagian daripada sistem perkadaran. Banyak teori untuk kemahiran pembinaan seni bina Tiwanaku telah dicadangkan. Salah satunya ialah mereka menggunakan luk'a, yang merupakan ukuran standard sekitar enam puluh sentimeter. Hujah lain adalah untuk nisbah Pythagoras. Idea ini memerlukan segitiga tepat pada nisbah lima hingga empat hingga tiga yang digunakan di pintu masuk untuk mengukur semua bahagian. Terakhir Protzen dan Nair berpendapat bahawa Tiwanaku mempunyai sistem yang ditetapkan untuk elemen individu yang bergantung pada konteks dan komposisi. Ini ditunjukkan dalam pembinaan gerbang serupa mulai dari ukuran kecil hingga monumental, membuktikan bahawa faktor penskalaan tidak mempengaruhi perkadaran. Dengan setiap elemen tambahan, kepingan individu dialihkan agar sesuai. Apabila penduduk bertambah, niche pekerjaan berkembang, dan orang mula mengkhususkan diri dalam kemahiran tertentu. Terdapat peningkatan tukang, yang bekerja di tembikar, perhiasan dan tekstil. Seperti Inca kemudian, Tiwanaku mempunyai sedikit institusi komersial atau pasar. Sebaliknya, budaya bergantung pada pengagihan semula elit.Maksudnya, golongan elit Empayar menguasai pada dasarnya semua output ekonomi, tetapi diharapkan dapat menyediakan setiap orang biasa dengan semua sumber yang diperlukan untuk melaksanakan fungsinya. Pekerjaan terpilih merangkumi ahli pertanian, penggembala, pastoralis, dll. Pemisahan pekerjaan seperti itu disertai oleh stratifikasi hierarki di dalam Empayar. Golongan elit Tiwanaku tinggal di dalam empat dinding yang dikelilingi oleh parit. Parit ini, ada yang percaya, adalah untuk mencipta imej sebuah pulau suci. Di dalam dinding terdapat banyak gambar yang dikhaskan untuk asal usul manusia, yang hanya akan dilihat oleh golongan elit. Orang biasa mungkin hanya memasuki struktur ini untuk tujuan upacara kerana ia adalah rumah bagi kuil-kuil yang paling suci.

image map


Buy Unique Travel Experiences

Fill tour Life with Experiences, not things. Have Stories to tell not stuff to show

See more content on Viator.com